Connect with us

International

Duo Elektronik Jepang ‘AmPm’ Rilis Album Debut Mereka ‘Travelling Without Moving’

Membawa Pendengar Beperjalanan Melalui TOKYO, JAKARTA, AMSTERDAM DAN NEW YORK CITY

Dipublikasikan

pada

AMPM

Duo elektronik yang berbasis di Tokyo ‘AmPm’ merilis album debut mereka “Traveling Without Moving”. Pemain lama ini membawa pendengar dalam perjalanan sonik yang gemerlap melalui Tokyo, Jakarta, Amsterdam, dan Kota New York. Album ini menampilkan sepuluh vokalis tamu dari Inggris, Singapura, dan Jepang, termasuk Lilly Ahlberg dan RAENE.

Traveling Without Moving’ merangkum esensi dari eksplorasi, pengalaman, dan refleksi pribadi tentang perjalanan. Melalui lirik imajinatif mereka, AmPm dan vokalis unggulan mereka berkecimpung ke dalam emosi, ingatan, dan kesan yang terkait dengan kota metropolis yang semarak ini. “Bepergian adalah bagian integral dari kehidupan kami, dan kami telah mendapatkan inspirasi dari perjalanan kami sendiri,” jelas band tersebut.

Traveling Without MovingAlbum ini berfungsi sebagai jendela ke dalam kisah pribadi kami, mengundang pendengar untuk merasakan beragam emosi yang terkait dengan perjalanan. Setiap kota yang ditampilkan dalam album memiliki arti penting bagi kami, apakah itu Tokyo, Jakarta, Amsterdam, atau Kota New York. Kami ingin membuat narasi musik yang menangkap esensi dari kota-kota ini dan perasaan unik yang ditimbulkannya.”

Selain itu, video musik animasi yang menampilkan campuran DJ dari lagu-lagu dari album tersebut telah dirilis. Video ini diproduksi bekerja sama dengan UltraSuperNew, grup kreatif yang sedang naik daun dari Asia yang telah dinobatkan sebagai Independent Agency of the Year selama dua tahun berturut-turut, dengan kantor di Jepang, Singapura, Taiwan, dan Sri Lanka.

Animasi dalam video merujuk pada setiap kota yang ditampilkan di album dengan cara yang unik dan menyenangkan namun tetap terhubung. Dari ilustrator OA hingga animator Katsushika Shusshin, seniman kreatif yang memiliki bakat luar biasa dan ide-ide inspiratif berkumpul untuk mengekspresikan pengalaman bepergian melampaui waktu, ruang, dan dimensi melalui animasi. Video tersebut memancarkan keceriaan perjalanan, dikemas dengan ide-ide inovatif dan cerita visual yang terasa segar dan menyenangkan.

‘Traveling Without Moving’ mengambil inspirasi dari spektrum luas genre elektronik, dengan genre House sebagai intinya. Album ini menyatukan koleksi lagu-lagu pop yang lebih ringan yang membenamkan pendengarnya dalam dunia suara penuh kebahagiaan. Setiap lagu mengambil identitas yang unik, memadukan melodi yang menular, harmoni yang indah, dan ritme yang berdenyut. “Kami telah menciptakan sebuah karya yang dapat memberikan pengalaman unik secara individual kepada pendengar kami,” kata band tersebut. “Kami juga ingin mengekspresikan musik house sepenuhnya, yang merupakan inti dari suara kami. Itu suara yang sangat orisinal; rasa pop, tetapi juga dengan kecepatan dan kegembiraan, dengan musik house sebagai intinya. Album ini adalah ciri khas dari AmPm, dan dengan bangga kami sampaikan bahwa kami telah membuat album house music yang mewakili tahun 2023.”

Tentang AmPm
AmPm melakukan debut gemilang mereka pada tahun 2017 dengan ‘Best Part of Us feat. Michael Kaneko’. Di tahun yang sama, mereka menjadi satu-satunya artis Jepang yang tampil di Spotify On Stage di Indonesia. Setelah itu, mereka mendominasi panggung di seluruh dunia, dari Ultra Miami hingga pertunjukan di Korea dan Jepang, dan konser utama di New York. Selain merilis musik orisinal mereka sendiri, AmPm telah membuat remix lagu untuk musik elektronik yang hebat dan bagus termasuk Afrojack, R3HAB, dan Nicky Romero.

Duo ini dikenal karena memakai topeng, membuat mereka sepenuhnya anonim. Keputusan untuk merahasiakan identitas mereka lahir dari kepraktisan dan keinginan untuk melampaui hambatan. Pengalaman duo ini sebagai DJ Asia di kancah musik global mengungkapkan prasangka dan diskriminasi, membuat mereka mencari cara agar musik mereka berbicara sendiri.

Sebelum AmPm, kami menjadi DJ dengan nama yang berbeda,” kata band tersebut. “Kami ingat banyak orang menolak orang Asia menampilkan musik dansa di klub-klub Barat. Mereka tidak mau mendengarkan musik karena itu adalah musik dansa yang dibuat oleh orang Asia. Kami bahkan telah dilecehkan, seperti listrik dicabut, dan bir dituangkan atas kami saat menjadi DJ.

Mengambil inspirasi tambahan dari anonimitas dan kekuatan mendongeng penonton yang memakai topeng dalam acara imersif “Sleep No More&”; di New York City, AmPm mengadopsi topeng sebagai simbol mereka, memungkinkan musik mereka untuk berkomunikasi langsung dengan pendengar.

Berikan Komentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *